in

English? No Way!

English                                                                              

 Pagi ini cerah.Tapi…Ah,sudahlah…’’Mmm…hari ini mata pelajarannya…BAHASA INGGRIS!!!’’Teriakku. Oh,ya,aku ini pelupa,jadi…Oh,lupa lagi! Namaku Amila Miranda. Biasa dipanggil pelupa. Hahaha…Panggil saja Mimi,ya…Umurku 4 tahun,Eh! 10 TAHUN! Tuh,kan? Aku memang pelupa,kan? Hehehe…Aku kelas V di SDIT Al-Azhar…Eeee,itu kan sekolah kakak! Aku sekolah di SDN 078 Jakarta…Sudah,ya,perkenalannya…Oh,ya,aku ini lemah banget dalam BAHASA INGGRIS! Menurutku,bahasa inggris itu terlalu susah untuk dipelajari anak pemalas seperti aku. Hihihi…Tahu,nggak? Hasil try out Bahasa Inggrisku nilai berapa? 5! Kalau ada PR Bahasa Inggris,harus diajarin sama ortu. Masih susah,sih,tapi susahnya agak berkurang. Yang paling ‘ngeri’ itu…Gurunya Jutek! Yah,guruku namanya Bu Rilya. Jutek banget,tuh! Ups,keceplosan! (Jangan diikuti,ya,teman-teman. Ini Cuma bohongan,kok…)Maaf,ya,Bu Rilyaaa…Kalau ada anak yang ‘nggak ngerjain’ PR…Wah,Bu Rilya pasti siap-siap bawa penggaris besar…Libas!!! Tuh,Kejam,kan???                                   Aku langsung memeriksa buku-buku yang akan kubawa. E..e…eh ADA PR BAHASA INGGRIS! Aku mengerjakannya dengan tanpa bantuan orangtua (Biar mandiri dikit,laah…)Lalu Sarapan Roti buatan Bi Yumi. Hmmm…Yummy…Enaknya…                                                                                        

Aku segera pamit kepada ortuku. “Ma,Mimi mau berangkat sekolah dulu,ya,” “Iya,nak,” jawab ibu. Aku segera naik ke becak pamanku. Ngueeng…Ngueng…Ngueng…                                                                                                

“Udah ‘nyampe’ neng,” Kata Mang Kadir. “Iya,Mang,” jawabku.                                                                  Kringg…Kringgggg…Kriiiingggg…                                                                                                                                          Bel sekolah Berbunyi. Aku langsung menyapa temanku,Riflah Almira Ramanda. Biasa dipanggil Riflah/Rif…:D

‘’Hai,Riflah!’’ Sapaku.

‘’Hai,Mimi,’’ Jawab Riflah santai sambil melanjutkan gambarnya. (Riflah itu teman asli Hanun…)Dia memang jago menggambar!  

Hobinya menggambar & mewarnai…

‘’Rif,udah ‘ngerjain’ PR,belum?’’ tanyaku. 

‘’A..ah…Belum…,’’ jawab Riflah.

‘’Nanti dimarahin bu Rilya,lho..,’’ kataku(Mimi).

Lalu,Riflah langsung mengerjakan PR dari bu Rilya.

Kringg…Kringgggg…Kringggggg…                                                                                                       

Bel sekolah berbunyi. Pelajaran pertama adalah Bahasa Inggris. Untung,aku sudah mengerjakan tugas/PR dari Bu Rilya.

 Tiba-tiba,Bu Rilya datang…

“Anak-anak,hari ini kita melakukan ulangan Bahasa Inggris mendadak,’’ kata Bu Rilya.

“Apaaa???” Jawab para murid serempak.

“Pasti Bilqis sudah belajar,kan?” kata Bu Rilya.

“Iya,sudah,bu,” jawab Bilqis. Bilqis memang anak yang terkenal pintar,pandai menggambar,dan lain-lain. 

“Wah,Bilqis pintar,” kata Bu Rilya.

Bu Rilya menggambil penggaris besar dan dipukul ke meja para murid satu-persatu. Saatnya giliranku…

PAKK! “Mimi,sudah selesai PR-nya?!” tanya Bu Rilya.

“S…su..sud..suda..sudah,bu!” jawabku.

PAKKK! “Mana? Sini ibu lihat!” lanjutnya.

Aku pun mengeluarkan buku PR Bahasa Inggrisku. Lalu,Bu Rilya mengoreksinya.

“Saatnya mulai ulangan,anak-anak!” 

    Semua anak pun langsung menulis lembaran ulangannya masing-masing. Untung aku sudah belajar sedikit tadi malam. Bu Rilya pun mengumumkan sesuatu. “Anak-anak,besok ada lomba storytelling di sekolah ini! Storytellingnya menggunakan Bahasa Inggris dan semua murid wajib berpartisipasi!” 

 

Besoknya…

 

“Mi,hari ini hasil ulangan Bahasa Inggris diumumkan,ya?” tanya Riflah.

“Nggak tahu,deh,” jawabku.

Tiba-tiba,Bu Rilya datang membawa kertas ulangan.

“Anak-anak,hari ini ibu mau mengumumkan hasil ulangan kalian,”                                

“Nilai terbaik masih dipegang oleh Bilqis! Mimi,hasil ulangan kamu juga baik…” lanjut Bu Rilya.                                                 

“Yang mengikuti remedial adalah…TIDAK ADA!” kata Bu Rilya.

“Yeeee!” Sorak para murid.

“Nilai kalian bagus-bagus semua,ya…” kata Bu Irvi yang tiba-tiba masuk.

“Iya,bu,” Jawab para murid kompak. Yes! Aku berarti nggak remedial! batinku.

“Eits,tunggu dulu! Ibu mau memilih lomba storytelling dari nilai kalian!” kata Bu Rilya tegas. “Jadi,karena lomba storytelling-nya sebentar lagi dimulai,kalian harus menyiapkan 1 cerita,dan akan dibacakan nanti. Ada yang mau bertanya?” jelas Bu Rilya panjang lebar. “Bu,nanti ceritanya dibaca dikertas atau dihafal?” tanya Maula. “Ya,dihafal,lah! Awas kalau tidak menang,ya…” jawab Bu Rilya.

“Haduh,ampun,bu!” teriak Maula.

“Hahahahaha!” semua pun tertawa girang.

Tiba-tiba,ada suara pengumuman dari microphone terdengar. 

“Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,bagi anak-anak kelas IV – VI,harap menghafal cerita storytelling di kelasnya masing-masing. Sekali lagi,bagi anak-anak kelas IV – VI,harap menghafal cerita storytelling dikelasnya masing-masing. Terima kasih,” 

“Anak-anak,dihafal,yah…,” kata Bu Fiqhi yang tiba-tiba masuk.

“Yo’i,Bu Fiqhi,” jawab murid-murid serempak lagi.

“Yang mengikuti lomba storytelling adalah:

-Mimi

-Bilqis

-Ega

-Nuha

-Rizka

-Syifa

-Nisa 

-Salsa,dll.

Yang ikut semua anak!” kata Bu Rilya.

Dipercepat ya! Lomba selesai. Saatnya Pengumuman!

“Pemenang kategori Pembacaan Terbaik diraih oleh…RIFLAH!” kata Bu Rilya.

“Kategori Cerita Terbaik diraih oleh…MIMI! Kategori Gerakan Terbaik adalah…NAZWA!” (FYI:Nazwa itu kakak kelasku),kata Bu Fiqhi.

“Kategori yang terbaik dari seluruh kategori,PEMENANG LOMBA KALI INI ADALAH…BILQIS!” teriak Bu Irvi.

Prok…prok…prok…. semuanya bertepuk tangan!

Itulah cerpen dariku,baca cerpen-cerpen karyaku lainnya,ya! : )

Kamu mau menulis cerita seperti ini juga? Tulis sekarang!