in

NgakakNgakak

Dongeng Sunda Lucu dan Artinya

Dongeng Sunda Lucu dan Artinya
Dongeng Sunda Lucu dan Artinya

Dongeng sunda lucu. Sakadang Kancil, kasampak keur ngalamun di sisi jalan, manehna geus balik ti sakola. Leumpang sakeudeung, eureun deui, terus we kawas nu linglung.

Artinya: Seekor kancil, terlihat sedang termenung di pinggir jalan, dia baru pulang sekolah. Jalan sebentar, berhenti lagi, terus saja seperti yang bingung.

Teu jauh didinya aya warung, nya eta warung sakadang Kelenci. “Punten, bade ngagentosan artos tiasa?” Kancil nanya ka kelenci nu keur ngaladangan Buaya meser ciki.

Artinya: tidak jauh dari sana ada warung, miliknya seekor kancil. “Permisi, saya mau menukarkan uang apa bisa?” Tanya kancil ke penjualnya yang sedang melayani buaya membeli ciki.

Baca juga: Cerita anak islami sebelum tidur tentang Berubah Jadi Angkuh

“Sabara kitu artosna?” Kelenci ngawaler.

Artinya: “Memang berapa uangnya?” jawab Kelinci.

“Lima puluh rebu.”

Artinya: “Lima puluh ribu.”

“Oh, aya, mung lima lembar ku sapuluh rebuan kersa?”

Artinya: “Oh, ada, tapi sepuluh ribuan mau?”

“Teu sawiyos, mangga,” ceuk si Kancil, anu teu hilap nganuhunkeun.

Artinya: “Tidak apa-apa, silakan,” jawab kancil, yang tidak lupa berterima kasih.

Kelenci mung mesem we. Kancil neraskeun leumpang, da bade mulang ka bumina.

Artinya: Kelinci itu hanya tersenyum. Kancil pun meneruskan perjalanan menuju rumahnya.

Di parapatan aya ririungan, kasampak aya Gajah anu keur ceurik, aya oge sato lain nu ngarandeh sangkan teu ka tutuluyan.

Artinya: Di perempatan jalan, ada seekor Gajah yang sedang menangis, ada banyak hewan lainnya yang coba mendiamkan dan membantunya.

“Naha ieu aya naon, naha geuning Gajah bet ceuik?” Sakadang kancil nanya ka sakadang Maung.

Artinya: “Memang ini ada apa, kenapa Gajah kok menangis di sini?” tanya kancil ke Harimau

“Aduh, karunya pisan, itu Gajah, leungit dompetna.”

Artinya: “Waduh, kasihan sekali, Gajah kehilangan dompetnya.”

Jep we, Kancil teu nanya naya deui, inget pisan tadi manehnya manggihan dompet warna beureum, jeung duitnya geus recehkeun ka warung Kelinci.

Artinya: Diam seribu bahasa, Kancil tidak bertanya lagi, dia hanya ingat tadi dia menemukan dompet berwarna merah, yang uangnya sudah dia tukarkan ke warung Kelinci.

“Sakadang Gajah, punten, warna dopet na naon ya?” ceuk si Kancil.

Artinya: “Gajah, maaf, warna dompet kamu warnanya apa?” tanya Kancil.

“Warna beureum, aya duit Rp. 50.000, jeung tiket ningali bioskop keur duaan.”

Artinya: “Warnanya merah, ada uang Rp. 50.000, dan dua tiket bioskop untuk dua orang.”

“Hah, eta mah teu salah, dompet manehna,” kereteg hate si Kancil, “bikeun ulah nya? ah bikeun wae”

Artinya: “Hah, itu gak salah lagi, benar-benar dompetnya,” bisiknya di dalam hati, “Kembalikan gak ya? ah balikin aja”

“Oh, eta kapendak ku abdi, mangga atuh nyangga keun, sok diparios deui, bilih aya nu ical.”

Artinya: “Oh, itu saya yang menemukannya, ini silakan, mohon diperiksa lagi, takut ada yang hilang.”

Dompet atu tadi di balikeun ka si Gajah, manehna mariksa, “ie teh teu aya anu ical mah, tapi naha geuning artosna parantos janten receh nya?”

Artinya: Setelah dompet dikembalikan, Gajah pun memeriksanya, “ini tidak ada yang hilang, tetapi yang aneh kok uangnya jadi receh ya?”

“Oh eta, biasa nanamah lamun mendak dompet teh sok di pasihan artos, janten we kusabab ngan salembar, ku abidi ri recehkeun, pentennya.”

Artinya: “Oh itu, biasanya jika kita menemukan dompet, suka dikasih uang sama pemiliknya, makanya itu saya tukarkan, sebab uangnya tadi hanya selembar.”

Sakabeh sato nu aya di dinya, sareuri, ningali kalakuan si Kancil, tur si Gajah oge seuri.

Artinya: Semua hewan yang mendengar penjelasan itu tertawa terbahak-bahak, melihat tingkah Kancil, termasuk Gajah yang sedang sedih.

Baca juga: Cerpen tentang persahabatan di sekolah singkat dan menarik

“Sok atuh, abdi ngan tiasa masihan Rp. 30.000, kusabab sesana bade diangge uih ka bumi.”

Artinya: “Jika seperti itu, ini saya kasih Rp. 30.000, sebab sisanya mau saya gunakan untuk pulang ke rumah.”

“Aduh, hatur nuhun pisannya, rido ieu teh?”

Artinya: “Wah, terima kasih banya, ini ikhlas?”

“Sawang sulna, haturnuhun pisan parantos di pang milarian keun itu dompet.”

Artinya: “Iya, terima kasih banyak sudah mengembalikan dompet saya.”

“Ah, sami-sami,” Kancil ngajawab sakalian narima duit buruhna.

Artinya: “Aduh, sami-sami,” jawab kancil sekalian menerima upahnya.

Baca juga: Cerita Lucu 3 Sahabat di Sekolah (Teman Baru)

Pesan Moral Cerita:

Kita jangan meniru si Kancil yang mengharap upah, karena jika diberikan kita bahagia, tetapi jika tidak, maka kita akan kecewa. Untuk itu, berbuat baik harus dengan ikhlas, agar mendapatkan pahala dari Allah SWT.

Terima kasih sudah membaca cerita Dongeng Sunda Lucu dan Artinya. Semoga bermanfaat,

Contributor

Ditulis oleh Dimas A

Cita-citaku ingin menjadi seorang Dokter yang bisa merawat dan mengobati orang yang tidak mampu, menulis hanya hobi sesaat untukku... :)

Years Of MembershipStory MakerContent AuthorList MakerQuiz Maker

Yuk tulis komentar kamu