in

Dongeng Sunda Si Kabayan Ngala Nangka

Si Kabayan Ngala Nangka
Dongeng Sunda Si Kabayan Ngala Nangka

Dongeng Sunda Si Kabayan ngala nangka. Si Kabayan adalah aktor yang memiliki sifat humoris dari daerah Jawa Barat, hampir semua orang di Indonesia mengelnya.

Sudah banyak film yang tayang tentang si Kabayan. Aktor yang terkenal memerankan film si Kabayan adalah Didi Petet, yang terkenal dengan logat bahasa sunda.

Dongeng Sunda Si Kabayan Ngala Nangka

Ada banyak cerita tentang si Kabayan, yaitu dongeng sunda si Kabayan ngala nangka, ngala roay, ngala tutut, ngala lauk, si Kabayan hitut, dan sebagainya.

Semua ceritanya selalu bertema komedi, untuk menghibur semua kalangan, baik tua atau muda. Kamu juga dapat membaca dongeng bahasa sunda pendek dan artinya dalam bahasa halus di sini

Dongeng Bahasa Sunda Si Kabayan Ngala Nagka

Berikut ini adalah salah satu contoh Carita Pondok (carpon) tentang Si Kabayan dan artinya dalam bahasa sunda lemes (halus).

Dina hiji mangsa, si Kabayan keur leleson bari jeung ngalamu di payuneun rorompokna, saliwat oge mikiran roay, tutut, sareng lauk anu diala kamari. “Kabayan, pangalakeun nagka, pilihan aku kolot buahna,” parentah Mitoha ka si Kabayan.

Artinya: Pada suatu hari, si Kabayan sedang istirahat dan melamun di depan rumah, sekilas dia memikirkan kacak krotak, tutut, dan ikan yang sudah dia panen kemarin. “Kabayan, tolong petik nangka, pilih yang sudah tau buahnya,” perintah Mertua ke si Kabayan.  

Saentosna dugi ka Kebon, si Kabayan ningalian tangkal nangka anu buahan, anjeuna milari mana nangka anu tos kolot. Teu pati lami, Kabayan ningali hiji nagka anu kolot tur ageung, teras wae diala.

Artinya: Sesampainya di Kebun, si Kabayan segera mencari pohon nangka yang berbuah, dia mencari nagka yang sudah tua. Tidak lama dari itu, akhirnya Kabayan menemukan apa yang dia cari, Nangka yang sudah tua dan besar, kemudian dia petik.

Kusabab nagka teh ageung, Kabayan teu kiateun ngangkat na, “Ieu mah hese nyandakna, moal kaduga abdimah,” Kabayan nyarios dia hate, “kumaha cara nyandaknya itu teh?” saurna dei.

Artinya: Sebab nangka yang dia temukan itu besar, Kabayan tidak kuat membawanya, “Ini mah susah membawanya, gak akan kuat saya,” gumamnya dalam hati, “bagaimana cara membawanya ya?” ucapnya lagi.

Kusabab kebon teu pati jauh sareng walunga, eta nagka dipalidkeun, “Jung balik tipayun, kapanan geus gede,” parentah si Kabayan ka nangka.

Artinya: Kebetulan kebun milik Kabayan tidak jauh dari sungan, maka nagka itu di hanyutkan, “Udah kamu pulang duluan, kan sudah besar,” perintah sikabayan ke nangka. 

Barang dugi ka bumi, si Kabayan ditaros ku Mitohana, “Kenging teu nangka na?”
“Nya kenging atuh, nya ageung tur tos kolot,” saur Kabayan.
“Mana nangkana, anjeun datang lengoh?” tumaros Mitoha.

Artinya: Setibanya di rumah, si Kabayan di tanya oleh Mertuanya, “Dapat gak nagkanya?”
“Ya dapat lah, mana besar dan tua lagi,” jawabnya.
“Mana nangkanya, kamu datang tidak membawa apa-apa.”

“Har, naha teu acan dugi kitu? padah geus balik tipayun tadi” tembalna.
“Ari anjeun tong sok bobodoran? teu aya caritana nagka bisa balik sorangan,” Mitihana rada bendu.
“Har, nya nu bodo mah nagka, geus kolot teu apa jalan balik,” saur si Kabayan tuluy we ngaleos.

Artinya: “Hah, memang belum sampai gitu? padahal tadi sudah pulang duluan,” jawabnya.
“Kamu jangan bercanda, tidak ada ceritanya nangka bisa pulang sendiri,” Mitohanya kesel.
“Yey, yang bodo itu nagka, sudah tua tidak tahu jalan pulang,” jawab si Kabayan langsung pegri entah kemana.

Baca juga : Belajar Bahasa Sunda sehari-hari

Unsur Intrinsik Si Kabayan Ngala Nangka

Unsur intrinsik dari cerita di atas adalah:

  • Tema : kemanusiaan
  • Alur : alur maju
  • Tokoh dan watak :
    • Si Kabayan : penurut, bodoh
    • Mitoha : baik, pemarah
  • Setting (Latar) :
    • Latar tempat : Rumah, Kebun
    • Latar suasana : Senang, mengejutkan

Itulah carita pondok bahasa sunda singkat tentang Si Kabayan Ngala Nangka, semoga bermanfaat dan mohon koreksi jika ada kesalahan.

Ditulis oleh Anak Pesantren

I Love Writer. Cerita dari anak pesantren yang sedang belajar jadi penulis

Years Of Membership

Yuk tulis komentar kamu

Alamat email kamu tidak akan dipublikasikan. Yang memiliki tanda (*) harus diisi