in

NgakakNgakak

Dongeng Si Kabayan Ngala Tutut dan Artinya

unsur intrinsik dongeng si kabayan ngala tutut
Dongeng si kabayan ngala tutut

Dongeng Si Kabayan Ngala Tutut. Teman, dongeng ini berasal dari provinsi Jawa Barat. Dongeng Si Kabanya ini memiliki banyak seri, seperti Si Kabayan ngala nangka, roay, dll.

Aku menceritakan ulang menggunakan bahasa Sunda halus, hanya beberapa kata saja yang aku tahu.

Baca Juga:

  1. Dongeng Anak Sebelum Tidur Terbaik
  2. Cerita untuk anak sekolah Minggu

Dongeng Si Kabayan Ngala Tutut

Si Kabayan nu teu aya padamelan, kasampak keur gogoleran dina dipan pakarangan imah, sakapeung ngalamun kawas nu enya rungsing mikiran nagara.

Artinya, Si Kabayan yang tidak ada pekerjaan, sedang rebahan di atas tempat tidur kayu yang terletak di halaman rumah, terkadang melamun seperti orang yang sedang pusing memikirkan masalah negara.

“Kabayan hundang, panon poe geus aya dina sirah,” ceuk Ninina, “Euweuh gawe mah mending  ngala tutut kaditu.”

Artinya: “Kabayan bangun, mata hari sudah dia atas kepala,” ucap Neneknya, “Daripada diam gak jelas mending ngambil tutut.”

“Kudu kamana ngalana Ni?” Kabayan kalah nanya.

Artinya: “Memang dimana ngambilnya Nek?” Kabayan malah balik nanya.

“Kawas nu teu apa wae, nya ka sawah, pilarian sawah nu geus digaru, ambeh seueur tutut na.”

Artinya: “Jangan pura-pura tidak tahu, ya di sawah lah, cari sawah yang baru di bajak, biat banyak tututnya.”

Teu pati lila, Si Kabayan ngaleos, leumpang nuturkeun kalangkan, dugi ka sawah anu kenging ngagaru. Katingali seueur pisan tutut, kusabab caina herang.

Artinya: Tidak telalu lama dari itu, dia pergi berjalan mengikuti bayangannya, sampai akhirnya dia tiba di sawah yang baru selesai di bajak, Terlihat banyak sekali tutut, sebab airnya jernih.

Kusabab di ileng-ileng teh katembong kalangkan langit, Kabayan ngarasa sawah teh jero pisan. Padalah mah eta cai teu aya sajeungkan acan.

Artinya: Sebab ketika terlihat bayangan langit, dia berpikir bahwa sawah itu dalam, padahal tinggi air itu tidak sampai satu jengkal.

“Iyeu naha sawah teh meni joro pisan,” kereteg hate Si Kabayan.

Artinya: “Kenapa ini sawah dalam sekali,” ucap Si Kabayan dalam hati.

Tuluy we manehnya nengan nyere sareng leugeut tina tangkal nangka, maksadna sangkan gampang ngala tutut.

Artinya: Selanjutnya dia mencari lidi dan getah nangka, maksudnya biar mudah ngambil tututnya.

Sapoe jeput manehna ngan ukur ngeleugeutan nyere, tapi teu aya tutut anu benang ku leugeut. Ngan menunang ukur tilu, eta oge kusabab tutut nu aya di sisi titincakan menahna.

Artinya: Seharian dia hanya menempelkan getak ke batang lidi, tapi tidak ada satupun tutut yang berhasil direkatkan oleh getah. Ada beberapa tapi itu juga karena didapat dari tutut yang tergeletak di samping pematang sawah.

Di imah, Nininya nungguan nepi ka keselna, anjeuna tos nyiapkeun bumbu keur ngasakan tutut. “Kamana iye budak, meuni geus rek wanci asar,” kereteg hate Ninina.

Artinya: Di Rumah, neneknya menunggu sampai kesel, padahal sudah menyiapkan beberapa bumbu untuk memasak tutut. “Kemana ini anak, sudah mau masuk waktu ashar,” ucapnya dalam hati.

Ngarasa aya nu aneh, Ninina nyusul ka sawah. Bener wae, kasampak Si Kabayan keur ngomong sorangan, kusabab hese pisan ngala tutut the.

Artinya: Merasa ada yang aneh, Neneknya menyusul ke sawah. Benar saja, terlihat Si Kabayan sedang berbicara sendiri, sebab susahnya ngmbil tutut menggunakan getah.

“Kabayan, lila pisan ngala tutut teh, padahal eta tutut pabalatak dina kotakan sawah, naha maneh kalah nempokeun bae?” teges ninina.

Artinya: “Kabayan, lama banget sih ngambil tututnya, padahal itu kan banyak tutut berserakan di sawah, kenapa kamu hanya melihat saja?” tegas Neneknya.

Baca juga : Cerita singkat Pengeran Diponegoro

“Hampura nini, iyeu sawahna jero pisan, hese ngalana, sok geura tingali, meuni katembong kalangkang langit, hartina jero pisan.”

Artinya: “Mohon maaf Nek, ini sawahnya sangat dalam, susah banget, coba lihat, terlihat bayangan lagit, artinya sawah ini dalam sekali.”

Ngadangu waleran Si Kabayan, Ninina keuheul pisan, lansung we di suntrungkeun kana kotakan sawah.

Artinya: Mendengar jawaban Si Kabayan, Neneknya kesel banget, langsung saja di jorokkan ke sawah itu.

“Eh, geuning deet nya, lamun kitumah ti tatadi di ala we tutuna.”

Artinya: “Lah, ini kok tidak dalam ya, jika seperti ini, dari tadi saya ambil semua tutut ini.”

“Kumaha maneh wae,” leos Ninina balik ka imah.

Artinya: “Terserah kamu saja,” Neneknya pergi meninggalkannya dan pulang ke rumah.

Ada yang bisa menyebutkan unsur intrinsik dongeng si kabayan ngala tutut?

Unsur Intrinsik Si Kabayan Ngala Tutut

Unsur intrinsik dari cerita di atas adalah:

  • Tema : kemanusiaan
  • Alur : alur maju
  • Tokoh dan watak :
    • Si Kabayan : penurut, bodoh
    • Nenek : pemarah
  • Setting (Latar) :
    • Latar tempat : Rumah, Sawah
    • Latar suasana : Senang, mengejutkan

Terima kasih sudah membaca Dongeng Si Kabayan Ngala Tutut, semoga bermanfaat. Mohon koreksi ya jika aku salah.

Enthusiast

Ditulis oleh Anak Pesantren

I Love Writer. Cerita dari anak pesantren yang sedang belajar jadi penulis

Years Of MembershipContent Author

Yuk tulis komentar kamu